Header Ads

WALAU KRITIS, TETAP ETIS!

Hari gini, remaja udah gak canggung bersikap kritis. Mulai dari  urusan pribadi, gosip selebriti, hingga kebijakan pemerintah  yang bikin rakyat sakit hati. Baik di dunia maya, juga di dunia  nyata. Tapi sebagai remaja muslim yang baik dan benar, tentu  sikap kritis kita bukan asal bunyi dong. Biar orang laen enak  dengan sikap kritis kita, boleh juga pake aturan maen sikap kritis  yang etis.

Ini beberapa tips dari kita: Pertama, bukan untuk menjatuhkan apalagi melecehkan. Kita  nggak maen vonis bersalah ama orang lain. Soalnya, boleh jadi  kesalahan orang lain dimata kita, ternyata itulah hal terbaik yang  bisa dia perbuat seperti yang dia pahami. Cari tahu dulu alasan  dia berbuat itu sebelum ngasih masukan. Ajukan pertanyaan  'ada  apa?', 

bukan 'kenapa?'.  Biar orang  nggak merasa  disudutkan. Ok? Kedua, kritisi cara berpikirnya bukan orangnya. Sikap kritis udah  sepantasnya jadi ajang persahabatan, bukan permusuhan. Kalo  beda pendapat, teteplah berdiskusi dan beradu argumen dalam  ruang adu pendapat. Jangan bawa-bawa kekurangan fisik lawan  bicara atau masalah pribadi dia ke arena diskusi.

Nggak fair tuh! Ketiga, siap terima umpan balik. Niatkan dari awal, kita bersikap  kritis  untuk meraih ridho  Allah dan merekatkan ukhuwah.  Sehingga kita lebih siap ngadepin apapun resiko dari kebenaran  Islam yang kita sampaikan. Kalo responnya positif, alhamdulillah  itu yang sangat diharapkan. Tapi kalo responnya ternyata buruk,  menuai protes, bahkan mengancam jiwa, tetep cool, calm, and  confident. Jangan terpancing bertindak anarkis. Karena anarkis,  hanya akan mengubur akal sehat dan menodai sikap kritis kita.  

So, jadi remaja kritis nggak pake anarkis! Keempat, punya prinsip. Bakal banyak pendapat dan argumen  saat kita bersikap kritis. Saat itu,  kita dituntut untuk berani  bersikap. Pilihan yang disodorkan, setuju atau tidak  setuju.  Nggak ada pilihan ragu-ragu.

Lumayan dilematis juga ngadepin  situasi kaya gini. Kalo tidak setuju dan tetep pegang pendapat  sendiri tapi nggak bisa ngejelasinnya, entar dibilang ngeyel. Kalo  setuju terus  pindah ke lain  hati, malah dianggap plin-plan.  Disinilah pentingnya punya prinsip. Biar nggak gampang  dihantui dilema dan rasa ragu. Untuk itu, pilih prinsip yang pasti-pasti aja deh. Dan sebagai muslim, cuman prinsip Islam yang  udah pasti. Pasti anti ragu bin dilema, pasti diridhoi Allah swt, dan  pastinya selamat dunia akherat. Asyik kan? Kelima, kritik cantik. Biar kendengerannya sopan, terkadang  sikap kritis kita tunjukkan dengan terlebih dahulu ngasih pujian  yang disisipi kata sambung 'tapi'. 

Misal, ”saya  seneng deh  denger kamu nyanyi. Tapi saya jauh lebih seneng kalo kamu  nyanyinya dalam hati saja”.  Waduh! itu  mah sama  saja  mel ambungkan  l awan  bi cara  ke  angkasa  l al u  menghempaskannya ke atas bumi. Sakit banget pren.  Pujiannya jadi kaya gak ikhlas gitu. Jauh lebih etis kalo kita  ganti kata sambung 'tapi'  yang artinya bertolak belakang  dengan 'dan' yang artinya sejajar. Jadi, ”saya seneng deh  denger kamu nyanyi dan saya yakin suara kamu pasti akan  lebih  merdu  lagi  dengan  terus  berlatih.

 Tetaplah  bernyanyi...”. So sweet...! Keenam, sodorkan bukti. Jangan sampai sikap kritis kita  mencoreng nama baik atau dianggap provokator. Entar kena  somasi repot deh. Kalo mengkritisi kebijakan pemerintah  yang bikin rakyat sengsara dunia akherat misalnya, sertai  bukti yang kuat dan akurat. Jangan cuman bermodalkan  megaphone, poster, atau spanduk aja saat demonstrasi.  Kalo ada bukti, cukup sedikit bicara tapi mengena. Cocok! Ketujuh, kritisi dengan solusi. Terutama kalo menyangkut  kepentingan umum, siapkan solusi yang ngasih kebaikan  untuk semua. Bukan solusi yang malah nambah masalah  baru.

Seperti dalam masalah HIV/AIDS. Kondomisasi atau  pembagian  jarum  suntik  steril  sering  jadi  andalan  pemerintah dah LSM untuk mengerem penyebaran wabah  HIV. Padahal solusi itu malah kian melestarikan budaya seks  bebas dan penggunaan narkoba. Bagusnya, negara pake  aturan Islam  yang sempurna  untuk ngatur rakyatnya.  

Karena  hanya  ketegasan  aturan  Islam  yang  bisa  mengeliminasi budaya seks bebas dan peredaran narkoba  dari masyarakat. Itu baru solusi mak nyus! Driser, Punya sikap kritis, bukan berarti kita ngerecokin  urusan orang lain lho. Lebih pas kalo sikap kritis dimaknai  sebagai wujud kepedulian dan ekspresi cinta. Karena itu,  sikap kritis juga berfungsi sebagai kontrol. Baik kontrol sosial  maupun kontrol  secara  personal.

Adanya sikap  kritis,  membantu kita menjaga masyarakat agar tetep beradab.  Kalo nggak ada yang kritis terhadap gaya hidup remaja yang  hedonis, alamat remaja makin terancam masa depannya.  Kalo nggak ada yang kritis saat ngeliat retsleting celana kita  yang terbuka, kita bisa tengsin berat. Itu berarti, sepedas  apapun kritikan yang disampaikan, akan ngasih kebaikan  untuk kita semua. Pastinya! Untuk ngasih nilai lebih pada sikap kritis kita, ekspresikan  bukan  hanya  untuk  kepentingan  sendiri.  Tapi  untuk  kepentingan bersama. Bukan hanya kritis  ama temen  sekolah atau sikap anggota keluarga dirumah, Kritisi juga  situasi politik, ekonomi, pendidikan, sosial, atau budaya  yang mengancam kehidupan umat.


Nggak berat kok. Hanya  perlu sedikit kepedulan kita aja. Biar nggak asal kritis, pake  kacamata Islam untuk ngeliat kondisi yang layak dikritisi.  Disini pentingnya kita mengenal Islam lebih dalam. Ikut ngaji  gitu lho. Dengan ikut ngaji, bisa menumbuhkan sikap kritis,  penyampaiannya lebih etis, nggak pake anarkis, dan solusi  yang ditawarkan juga ideologis. Mantabs! [341 
Diberdayakan oleh Blogger.