Header Ads

TERBAKAR API SEJARAH

Wuih, decak kagum dan  acungan jempol wajib kita  layangkan kepada sebuah  buku tebel tapi bikin betah bacanya,  Api Sejarah. Buku sejarah karya  sejarawan brillian Pak Ahmad Mansyur  Suryanegara ini emang mantep banget.  D'RISE pengen banget  merekomendasikan buku yang terdiri  dari dua jilid ini jadi bacaan wajib  generasi Islam, bahkan seharusnya jadi  buku paket sekolah-sekolah lho.

Buku  ini bener-bener menjungkirbalikkan  pemahaman-pemahaman sejarah yang  ada di tengah-tengah kita. Seharusnya Kebangkitan Nasional  itu bukan Boedi Oetomo (BO), karena  ternyata BO pada kongresnya di  Surakarta tahun 1928 menolak  persatuan Indonesia lho. Ternyata BO  itu sifatnya eksklusif cuman buat para  bangsawan Jawa.

Nah lho, sementara  yang kita tahu kan BO itu penggerak  kebangkitan nasional di Indonesia. Trus  dari mana dong ketetapan BO sebagai  cikal bakal hari kebangkitan? Ternyata  Kabinet Hatta (1948 – 1949) yang  pertama kali menetapkan bahwa Hari  Kebangkitan Nasional adalah hari  lahirnya BO.
Ceritanya saat itu Kabinet  Hatta  sedang menghadapi kudeta Tan  Malaka dan Muhammad Yamin.  Pembelaan yang dilakukan Tan Malaka  dan M. Yamin  itu dipublikasikan di  media sehingga dikhawatirkan akan  menimbulkan perpecahan.

Nah,  Kabinet Hatta merasa perlu  membangkitkan kembali sejarah  nasional melawan penjajahan. Kabinet  Hatta menggunakan tulisan H. Colijn  sebagai dasar menetapkan BO sebagai  titik tolak Hari Kebangkitan Nasional. Trus, seharusnya juga Hari  Pendidikan Nasional itu dimulai dari  berdirinya Perguruan Muhammadiyah  oleh Kyai Haji Ahmad Dahlan, bukannya  berdirinya Taman Siswa oleh Ki Hajar  Dewantara. Karena Muhammadiyah  berdiri duluan (1912) dari pada Taman  Siswa (tahun 1922). Lagian Taman Siswa  itu awalnya adalah aliran kebatinan  Seloso Kliwon yang kemudian diubah  oleh Ki Hajar Dewantara.

Oooohhh. Ternyata udah banyak terjadi  deislamisasi sejarah Indonesia dari  dulu. Banyak pihak ingin mengecilkan  peran Islam dalam memberikan spirit  bagi bangsa Indonesia dalam melawan  penjajahan dan meraih kemerdekaan.  Oke, buku mantep ini harus dimiliki  sebagai bahan referensi kita. Dan umat  manusia harus mengucapkan terima  kasih kepada penulisnya karena telah  mewariskan ilmu yang demikian  berharga. []

Judul : API SEJARAH (1)
Penulis : Ahmad Mansyur Suryanegara
Penerbit : Salamadani
Tebal : 584 halaman

Genre : Kajian sejarah
Diberdayakan oleh Blogger.