Header Ads

MENGHILANGKAN KEBIASAAN BURUK

Assalamu 'alaikum.
Mbak Mayrina sya mau tnya ni…bgaimana cra hilangin kbiasaan hby nonton film porno. Mohon jwbnny. Makasih mbak (ferry, merawang bangka)

Wa'alaikumussalam Wr. Wb.     Dik Ferry
yang baik   Kebiasaan  merupakan  perbuatan yang rutin atau sering kita  kerjakan. Lambat laun kebiasaan bisa  menjadi   sebuah   hobby y a n g   menjadikan  seseorang  kecanduan  (adiksi)  untuk  melakukannya  secara  berulang.

Jika  kebiasaan  itu  baik,  maka akan membawa dampak yang  positif,  namun  sebaliknya  jika  kebiasaan tersebut buruk, maka akan  menghantarkan  pada  keburukan.  Di  dalam  Islam,  menonton  film  adalah  aktivitas  mubah  (boleh  dilakukan),  namun  kita  harus  mencermati apakah aktivitas mubah yang kita  lakukan  bermanfaat  atau  tidak.  

Jika  tidak  bermanfaat  hendaklah  d i t i n g g a l k a n ,   a p a l a g i   j i k a   membawa  pada  pengaruh  yang  tidak  baik.  Perbuatan  yang  mubah, jika menghantarkan pada  keharaman  bisa  menjadi  haram  b a g i   k i t a .   K a i d a h   s y a r a   mengatakan ”Al-Washilah  ila  al-haram muharramah (sarana yang  d a p a t   m e n g a n t a r k a n   p a d a   sesuatu  yang  haram  adalah  h a r a m ) ”.  

B a n y a k   a k t i v i t a s   kemaksiatan, semisal free sex, sex  pranikah  atau  perzinaan  terjadi  karena dirangsang oleh tontonan  film  porno.  Untuk  itulah,  Islam  melarang  generasi  muda/remaja  melihat  film  porno  dan  segala  sesuatu  yang  dapat  memicu  terbangkitkannya  naluri  nau'  ( n a l u r i   m e n c i n t a i )   y a n g   m e n g a k i b a t k a n   t e r j a d i n y a   h u b u n g a n   s e k s u a l   y a n g   melanggar  syariat.  Lebih  dari  itu,  generasi  muda  adalah  calon  pemimpin  masa  depan  yang  diharapkan  mampu  melakukan  perbaikan  di  tengah-tengah  masyarakat.  Jika  generasi  muda  tersibukkan  menonton  tayangan-tayangan  porno,  maka  mereka  akan  terlena  dan  pemikirannya  menjadi  rusak,  sehingga  tidak  m a m p u   m e l e j i t k a n   kemampuanya  dalam  mengukir  prestas

Dik Ferry,  Setidaknya ada dua faktor  saling terkait yang menjadikan suatu  perbuatan  dilakukan. Pertama,  pengetahuan  mengenai  perbuatan  y a n g   d i k e r j a k a n ,   t e r m a s u k   kepentingannya,  dan kedua  adalah  m o t i va s i   ya i t u   d o ro n ga n   d a n   k e c e n d e r u n g a n   j i w a   u n t u k   melakukannya.  Ketika  kita  ingin  meninggalkan  kebiasaan  buruk,  kita  harus memiliki pengetahuan tentang  kebahayaan perbuatan tersebut, dan  b e r u s a h a   m e l e m a h k a n   motivasi/keingian  yang  ada. 

Dalam  hal  faktor  pengetahuan,  kita  harus  memikirkan  pengaruh  negatif  dari  kebiasaan  tersebut.  Disinilah,  kita  perlu  menambah  pengetahuan  t e n t a n g   h a l - h a l   n e g a t i f   d a r i   kebiasaan  buruk  itu.

 Selanjutnya  mulailah  mengubah  keinginan  dan  hasrat kita dari kebiasaan buruk itu,  dan segera meninggalkannya.  Berikut  beberapa  cara  yang  Adik  bisa  coba  lakukan  untuk  m e n g h i l a n g k a n   k e b i a s a a n   menonton film porno;

1. Berniatlah  sung guh-sung guh  untuk  meninggalkan  kebiasaan  menonton film porno  

2. Sibukkan  diri  dengan  aktivitas  positif.  Salah  satu  pilihannya  dengan  aktif  dalam  kegiatan  ekstrakurikuler  sekolah.  Lebih  baik  lagi  jika  Adik  aktif  di  rohis  karena akan menambah wawasan  keislaman,  menambah  teman- teman  yang  baik  dan  pengalaman  berorganisasi.

3. Jika  muncul  keinginan  untuk  menonton, segera ingat bahwa ini  adalah  bisikan  nafsu  syetan  yang  ingin  menjerumuskan  dalam  dosa  dan  segera  alihkan  pada  aktivitas  lain yang lebih bermanfaat, seperti  olah  raga,  baca  buku  atau  nonton  berita/film discovery dll.  

4. J a u h k a n   h a l - h a l   y a n g   b i s a   m e m b a n g k i t k a n   k e i n g i n a n   menonton  film  porno.  Jika  punya  VCDnya  segera  bakar,  dan  hindari  lingkungan  pergaulan  yang  tidak  baik,  seperti  teman  yang  hobby  menonton film porno.         

Dik  Ferry,  ketika  kita  meninggalkan  kebiasaan  lama  dan  membangun  kebiasaan  baru  diperlukan  usaha  keras,  pengorbanan  dan  fokus  dikarenakan  akan  muncul  banyak  kendala  dalam  proses  perubahan  menuju  kebaikan. 


Namun,  yakinlah  bahwa  Adik  bisa  melampauinya  dan  i n g a t l a h   p e r j u a n g a n   A d i k   menghindari  kemaksiatan  ini  akan  mendapatkan  balasan  dari  Allah  berupa  pahala  kebaikan.  Selamat  berjuang, saya yakin Adik bisa.[] 
Diberdayakan oleh Blogger.