Header Ads

LADIES FIRST!

di jaman Rasul SAW, aurat yang  biasa tampak adalah ini dan ini, kata  KRasul, sambil menunjuk muka dan  telapak tangan, tapi di jaman Dewi Per**k  goyang gergaji, aurat yang ingin  dipertantangkan alias ditonjolkan adalah anu  dan anu (iyah,… anu dan anu,… ).

Semuanya  kelihatan kecuali si anu dan anu itu.  Seremmm? Banget! Perempuan jaman  sekarang senangnya bikin serem. Gimana ngga  serem kalo investasi sesakral si anu dan anu  tersebut malah jadi ajang eksploitasi. Pakai  baju minimnya minta ampun. Baju model  “you-can-see” alias baju kesebelasan sundel  bolong (bolong di depan, samping kiri, kanan  dan belakang) malah jadi baju trend masa kini.  Gitu aja?? Beuuhh,… udahlah anu di depan  kelihatan, anu yang dibelakang juga diperketat.  Persis kayak lemang yang dijual emak-emak  kampong

Pancarkan auramu, kata sebuah iklan  tivi. Astaghfirullah….     Untuk Girly kali ini, Alga berhasil memberi  mandat kepada seorang anak ABG, Lia  namanya. Dari Lia, Alga berhasil dapat  bocoran dari teman-temannya, tentang kenapa  sih cewe-cewe demen pake you-can-see yang  penuh sensasi itu. Simak ya. Sluuuurrpp

 Tias ayu,16, sidoarjo: “Yahh,,, namanya juga  ngikutin trend biar dibilang gaul, selain itu  faktor lingkungan juga berpengaruh apalagi  teman sepermainan” Ayu priyanti, 16, sidoarjo:” sexy?! sebagai  daya tarik ke lawan jenis gitu loh” Punky,22, Madura:”Tampil sexy karena ingin  merubah penampilan yang lebih okey, supaya  menarik hati lelaki…. Apalagi kalau bodynya  putih mulus” Arga,16,Surabaya:”Pake baju-baju sexy  coz pengen eksis dan mau jadi pusat  perhatian. Ngga mau dong dikatain  ketinggalan jaman. Walaupun  trendnya ngga bener” Wuihh… kebanyakan emang korban trend  dan pengen eksis ya. Aurat yang notabene jadi  pesona pribadi, ehh malah jadi konsumsi  publik.

Gubraks! Lagian… Lelaki mana sih  yang mampu mengalihkan pandangan  sepenuhnya saat melihat cewek pake you-can-see? Kalo laki-laki “shalih” sih Alga yakin  masih bisa manahan diri, walaupun  itu sangat  berat. Lha kalo laki-laki “salah”? Bukannya  nolak, yang ada malah nagih. Ibarat kata  pepatah, buaya mana sih yang nolak bangkai.  Ini bisa merusak keimanan, cing! Bukankah  iman akan bisa berkurang ketika melakukan  kemaksiatan? Sementara di waktu yang sama  aurat-aurat itu seakan-akan memaksa untuk  melakukan maksiat. Hhh, gimana nggak sedih  coba? Awalnya maksiat mata, lalu ke maksiat  pikiran, dan dilanjutkan lagi dengan maksiat  perbuatan.

Kalo buat yang cewe, jadi  terinspirasi buat tampil seksi juga. Kalo buat  yang cowo, jadi kepengen 'nyicipin'. Ishhhh! Interupsi!! Lho Mbak, itu kan tergantung  orangnya masing-masing? Itu kan yang salah  yang otaknya suka ngeres? Ya iya sih, tapi  setidaknya kalo orang itu bebas  mempertontonkan auratnya, berarti sama  dengan memberikan “fasilitas” bagi orang lain  untuk berotak ngeres. Memberikan 'tontonan'  gratis yang kemudian mampu memicu  timbulnya syahwat.

Nah, gimana kalo sudah  begini? Makanya dari sekian pelaku kriminal  pemerkosaan dan perbuatan cabul, ketika  ditanya kenapa mereka melakukan perbuatan  itu, sebagian besar mereka mengaku karena  habis menonton film “itu”! (apaan cih? Itu loh  pilem XXX ).

Nah, bener kan? Jadi, ketika  seseorang itu merelakan dirinya untuk  mengumbar aurat, maka sama artinya  memberikan “inspirasi” kepada lawan jenisnya  untuk “berimajinasi”, yang kemudian  sangat rentan dilakukan pemenuhan alias  “ekspresi”. Hmm, maka jangan salahkan  kalo ekspresi itu sampe dilampiaskan  dengan cara memperkosa. Hiii, ngeri euy!  Tertutup tapi telanjang (hah?) Kalo tadi perempuan yang pake you-can-see, nahhh ada juga perempuan yang  ngga pake you-can-see tapi secara  substansi memakai asas “you-can-see”  juga. Maksudnya ? iyahh,,, artinya,  perempuan tersebut punya  kecenderungan ingin dilihat, jadi pusat  perhatian, narsis bin eksis ngga jelasss.  

Bablasss. Hemm, nutup aurat sih tapi  telanjang. Kok gitu?? Ya iyalahh…  Memang sih yang kelihatan cuma muka  dan telapak tangan. Tapi giliran turun dari  angkot, terlihatlah (maaf) punuk  bokongnya, terlihat (maaf lagi) udelnya  ngintip-ngintip. Cowo yang ngeliatin jadi  harap-harap cemas, akankah udel itu  tersingkap ke atas ?? (punten mas,,,,…  bisa bablas tuh hafalan ayat. Wakcs!).  Kerudung dipakai, ehh giliran  diterawang, keliatan untaian rambutnya.  


Kalau di tempat Alga, ada istilah 'poni  selamat datang' yang piawai digandrungi  ABG berkerudung gaul. Apaan tuh?  Iyahh… poni tersebut biasanya nangkring  kayak Dora the Explorer dipakein  kerudung buat melayat ke kuburan.  Ya,  tertutup tapi telanjang. Lengkap dengan  gaya centil yang mengundang perhatian.  Isshh !! Insyaf girls, insyaaaaff……!!  “Wanita yang berpakaian tapi telanjang,  mereka melenggak-lenggokkan tubuhnya  dan kepalanya bagai punuk unta yang  miring, mereka tidak akan masuk surga  dan tidak akan mendapatkan  keharumannya, meskipun harum surga itu  dapat dicium dari jarak sekian dan  sekian.”(HR Muslim)  [Alga] 
Diberdayakan oleh Blogger.