Header Ads

ENJOY KOSAI : NONA JABLAY RASA JEPANG

Ohairi nasai… Haha! Ada yang pernah  denger istilah Enjo Kosai? Yeapp! Itu emang  sebuah aktivitas yang dilakukan sama para  nona muda (remaja belia) Jepang demi  mendapatkan uang dengan cara menemani  para oom-oom hidung belang berkencan  sepanjang hari (compensated dating).

Kalo di  Indonesia mungkin terkenal dengan sebutan  kupu-kupu malam, ayam kampus, buku SMA,  cewek bispak, jablay, de-el-el, Enjo Kosai pun  serupa dua rupa dengan mereka. Kerjaannya  melacur diri. Enjo Kosai hanyalah sebutan ajah,  tapi teknis amal mereka seluruhnya sama  persis dengan para lacur lokal.
Mulai dari  memajang keseksian body mereka di  beberapa jejaring internet, mencantumkan  nomor phone cell, nomor (maaf) bra, sidi,  sampe kemampuan pelayanan en quality  yang dijanjikan. Pokoknya  dipajang, diobral plus diumbar  abis-abisan!  Enjo Kosai sebenernya  cewek remaja biasa pada  umumnya. Mereka sekolah  dengan normal, en hidup  bermasyarakat dengan baik.  

Tapi, kalo udah masalah duit,  jangan tanya. Tentu mereka  bakal melakukannya dengan  caranya sendiri. Kadang nggak  nyangka juga, sang lacur  ternyata teman or kerabat kita  (bisa ajah). Tapi, saking akting  mereka pun menyerupai para  pemeran professional! (iyah,  mereka pandai sekali berbohong  en menutupi kesalahannya).  So, emang susah-susah gampang buat ngebedain  mereka dengan yang free enjo  kosai. Misal, di kampus or  sekolah, mereka terkenal sangat  baik en sopan. Tapi di luar,  ketika bercampur dengan  pelanggan, liarnya gila-gilaan!  

Mereka emang disguise banget!  Selama semuanya berjalan  lancar en baik-baik ajah (nggak  ketauan ortu de-el-el), mereka  justru ketagihan buat  melakukannya lagi en lagi.  karena kepuasan syahwat en  hoby belanja bisa tersalurkan! Prostitusi remaja  emang gak kenal tempat  berpijak. Dimana-mana ada ajah  cewek model begitu. Sampe di  Jepang pun, sebuah negeri yang  katanya sangat berpendidikan  ajah banyak cewek-cewek  gampangan berkeliaran. Hahay!  


Kulitnya ajah keren! Tapi  dalemnya kacrut! Namanya juga  negeri penganut liberalisme  (paham yang menuhankan  kebebasan). So, ya suka-suka  laaaah. Mau lewat cara haram  or halal pun, diserahkan kepada  masing-masing individu. Asal  nggak mengganggu kestabilan  negeri en menimbulkan  kekacauan ya douzo, silahken  baeh, monggo! 
Diberdayakan oleh Blogger.