Header Ads

Remaja Boleh Ngompol (ngomong Politik)

aduh  politik…! Nggak  deh  !  Itu  mungkin  komentar  remaja  atau  Wbahkan  sebagian  besar  kaum  muslim ketika ada pembahasan politik. Dengerin  aja males, apalagi sampe getol ngikuti lika-likunya. Udah…apapun label yang bakal dikasih,  bumbu yang akan diberi, kalo masalah politik,  cukup geleng kepala dan berpaling muka, sambil  ngedumel “Benci aku…!!”.  

Sob, Islam adalah agama yang nggak bisa  diceraikan  dari  politik  (baca:  negara).  Itu  sebabnya, Imam al-Ghazali berkata:


“Karena itu,  dikatakanlah  bahwa  agama  dan  kekuasaan  adalah dua saudara kembar.  Dikatakan pula  bahwa  agama  adalah  pondasi  (asas)  dan  kekuasaan adalah penjaganya. Segala sesuatu  yang tidak berpondasi niscaya akan roboh dan  segala  sesuatu  yang yang tidak  berpenjaga  niscaya akan hilang lenyap.” (dalam kitabnya al-Iqtishad fil I'tiqad hlm. 199)  

Tuh..khan?! Islam  tanpa politik (negara)  akan mudah lenyap, begitu pula, politik tanpa  agama, niscaya akan mudah roboh. Sejarah udah  ngebuktiin tuh, kalo agama dipisahin dari politik,  alamat  ancur-ancuran  deh.  Nah,  ini  yang  namanya sekularisme. Bahaya! Because  of,  pembicaraan  kita  tentang  politik emang kudu segera kita sosialisasikan.  Biar teman-teman remaja nggak ngasih cap  miring tentang politik, karena politik yang kita  maksud  disini  adalah  bukan  sekedar  pembicaraan seputar 'perebutan kekuasaan',  seperti layaknya sekarang yang dilakuin para  politisi maupun parpol. Tapi politik ini adalah  ri'ayah syu-unil ummah, alias pelayanan urusan  umat.  

Secara  ringkas kalo boleh saya  bilang  bahwa Islam nggak cuman ngajarin kita ibadah  ritual  doang,  tapi  masalah  aktivitas  keduniawiaan pun Islam  ngebahas juga. Kita  mau ngasih bukti ke kamu kalo Islam itu emang  ajaran  sempurna  yang  ngatur  segalanya.  Hemm.. oya, bukti ini berasal dari pendapat-pendapat para ulama beserta kitab mereka. Itu  artinya, bahwa para ulama (ahli fikih Islam) dulu,  pernah  ngebahas  hal  ini,  cuman  sekarang  pembahasan  ini  ditinggalkan,  hilang,  atau  emang  sengaja  nggak  dibahas  di  sekolah-sekolah kamu.

Sehingga wajar binti lumrah aja  kalo kamu (sebagai seorang muslim) ngerasa  agak sedikit aneh ketika dikatakan Islam  dan  politik nggak bisa dipisahkan.  Misalnya,  buku  fiqih  yang  sederhana  semacam Fiqih Islam  karya Sulaiman Rasyid memuat bab Al Khilafah setelah pembahasan  bab Toharoh, bab Sholat,  bab Jenazah, bab  Zakat,  bab Puasa, bab Haji dan Umrah, bab  Muamalat,  bab  pembagian  Harta  Pusaka  (Faraidl), bab Nikah, bab sanksi hukum pidana  (Jinayat dan Hudud), bab Peperangan (jihad),  bab  Makanan  dan  Sembelihan,  dan  bab  Pengadilan. Kitab Fiqh yang lebih besar seperti Al Umm  karya Imam As Syafii r.a. (lihat Azyumardi Azra  dkk, Ensiklopedi Islam Jilid 4 hal 326)

membahas  secara rinci tentang berbagai fiqh muamalat,  jinayat,  jihad,  penaklukan dan perdamaian,  jizyah,  penanganan  kafir dzimmi  disamping  uraian berbagai bidang syariat  Islam  lainnya  (lihat Imam As Syafii, Al-Umm, Kitab Induk, terj.  Jilid 6 hal 190, 266, 269, 317, 324, ).  Syaikh Taqiyuddin An Nabhani, seorang  mujtahid abad 20, menulis secara lebih rinci dan  sistematis  yang  memberikan  gambaran  pengaturan Islam dalam politik di berbagai kitab  karangannya, seperti Nizhamul Hukm fil Islam  (Sistem  Pemerintahan  Islam),

 Nizhamul  Iqtishodi fil Islam  (Sistem Ekonomi Islam), An  Nizham  al  Ijtima'I  fil  Islam  (Sistem  Sosial/Pergaulan  Pria  Wanita  dalam  Islam),  Muqaddimah Dustur (Pengantar Konstitusi), dan  lain-lain.    Istilah-istilah  diatas  atau  para  ulama-ulamanya kurang bersahabat di pendengaran  kamu, tapi satu hal yang nggak bisa kita pungkiri  kalo pembicaraan tentang politik (kenegaraan)  sampe dengan bentuk pemerintahannya kayak  apa, udah dibicarakan oleh para ulama sejak  jaman baheula. Jadi kalo orang-orang di sekitar  kamu sekarang ngerasa alergi, jijik, emoh bicara  politik, salah satu sebabnya bisa jadi  karena  emang mereka nggak ngerti kalo Islam ngatur  masalah politik juga.  

Di sisi yang lain  telinga mereka jarang  diperdengarkan  kajian  atau  pembahasan  mengenai politik. Atau mereka menjauhi politik  karena dianggap politik itu  kotor,  sementara  Islam  itu  suci, sehingga mereka khawatir kalo  Islam digandeng dengan politik, maka bisa jadi  Islam  ikut 'kotor'. Padahal  yang udah  kita  sebutkan tadi itu ulama yang insya Allah ikhlas,  yang bisa dibilang mereka itu lebih ngerti soal  agama dibanding kita yang bukan ulama.  

So,  persoalannya menurut saya adalah  pada masalah 'pembiasaan'  aja. Yup, karena  remaja dan orang-orang di sekitar kita 'kurang  biasa' mendengar istilah  Islam  politik, politik  Islam, tapi mereka 'lebih biasa' hidup di alam  sekular,  maka akhirnya mereka menjauh dari  pembahasan politik. Kalo boleh berandai-andai,  seandainya pembahasan politik (yang benar) ini secara simultan dilakukan, di sekolah, di majelis  taklim, di khotbah, de es te, maka masyarakat  akan terbiasa karenanya. Jadi  emang butuh  proses, untuk ngejelasin ke masyarakat soal ini.  Kamu pun nggak boleh apatis,  untuk  selalu  berusaha  mensosialisasikan  hal  ini  kepada  teman-teman kamu. Ok?

Biar lebih  mantap lagi,  kita  juga  mau  ngebuktiin ke kamu  secara  realitas gimana  sebenarnya Islam  atau kaum muslimin nggak  bisa lepas dari politik. Kita ambil satu realitas aja  dulu. Coba kamu perhatiin ketika nggak sedikit  orang yang mau ngebahas politik, tapi pada saat  bersamaan banyak orang terjun di dunia politik,  ini  pertama. Kedua, realitanya kita hidup di  sebuah negeri, yang udah pasti negeri yang kita  huni ini,  mengaturnya dengan sistem politik.  Ketiga, kalo kita didholimi oleh penguasa atau  pemegang kebijakan sebuah negeri, maka apa  kita diam aja? Apa kita membiarkan mereka  senantiasa menganiaya kita? Nggak khan? Nah,  ketika  kita  mengkoreksi,  menyerukan  amar  makruf,  nahyi munkar,  agar penguasa lebih  peduli kepada rakyat, itu adalah masalah politik.  Dan muasih buanyak realitas laen yang nggak  bisa kita pungkiri, kalo kita diatur dengan sistem  politik. Lalu dari sisi mana kita akan mengelak  dari politik?  


Ketika  menjelang  pemilu,  biasanya  pemerintah  dengan  perangkatnya  akan  menerapkan  mekanisme  biar  rakyat  menggunakan hak pilihnya. Tapi di sisi lain, diliat  dari sisi  rakyat,  mereka  ternyata  (sebagian)  punya “sikap politik” untuk tidak memilih alias  golput alias golongan putih. Nah, dari sini aja  udah kebukti, baik yang dulunya mereka anti  politik atau nggak ngerti politik, tapi akhirnya toh  kudu berurusan dengan politik. Terbukti khan  kalo politik emang nggak bisa dipisahkan dari  kehidupan. Catet yo ![] 
Diberdayakan oleh Blogger.