Header Ads

Pulang malu tak Pulang rindu

Berawal dari cangkeruk di Bus Ijo  jurusan  SBY-MJK  (Bukan  namah  salah  satuh  Bpasangan presiden dan wapres melainkan  kepanjangan dari Surabaya Mojokerto), ketikah itu  Bus mini ijo yang sayah tumpangi sedang ngendon  di Pasar Krian, salah satu pasar yang dekat dengan  daerah  sayah  yang  cukup  crowded.  Ketikah  melihat-lihat sekeliling, ada truk yang melintas dan  seperti biasah ada tulisan yang cukup membuwat  senyum simpul sayah mengembang : 

PULANG  MALU TAK PULANG RINDU,


begitulah tulisannyah.  Sayah jadi   berpikir, kiranyah mungkin sopir Truk  atau mungkin sopir angkot dulunyah adalah Sang  Pujanggah yang pandai merangkai katah. Namun  karena  cita-citanyah  menjadi pujanggah  tidak  kesampaian  karena  jadi  sopir  truk,  maka  dituangkanlah segala isi  hatinyah yang paliiing  dallaaaam banget, tepat di belakang truk. Ku Nanti  Jandamu, AN3DIS --> Anti gadis, Naik Gratis, Turun  Bayar dan lain-lain, merupakan bagian dari ukiran  katah-katah sang sopir yang diguratkan di belakang  truk. 

(sampai  disini,  jika  dirasa  bibir  sayah  muncrat2,  bisa langsung  ambil payung,  karena  banyak hah nyah) Ketika sayah tanyah sama mbah sayah  yang  ngalah-ngalahi  profesor  (pasalnya  tiap  ditanya dia selalu tahu, giliran ditanya pas gak tahu  dia mesti berupaya cari tahu), nah mbah sayah  yang satu ini  namanyah mbah gugel. Pas sayah  ketik kata “tulisan di belakang truk” ternyata mbah  gugel mengeluarkan berbagai macam jenis tulisan.  Beberapa cuplikan kata-kata antik dibelakang truk  temuan mbah gugel adalah :  Biar Peyot asal Bisa Nyedhot :: ada di bawah tangki  mobil penyedot tinja,  Jangan cuma lihat, Kalau berani cium :: Di bumper  belakang truk trailer  Seberat-beratnya rindumu, masih berat muatanku Bini-123-Lak : (Bini tuwa gaLak)  Ber 2 1 7 an --> Berdua satu tujuan CAN'T ARE ROCK --> Ken Arok NEW FEAR THE ME IS 3 --> Nyupir demi istri Alone By Must ---> Alon bae Mas Cintamu tak semurni bensinku Dan masih banyak lagi yang gak sayah tulis disini.  

Lebih tepatnya tanya mbah gugel ajah.  Satu  lagi  mahkeluk antik  selain truk  yang bisa sayah kenalkan kepada kawan semuanya yaitu ANGKOT  bin LYN bin MIKROLET. Mahkeluk ini  merupakan  mahkeluk  langka  yang  mungkin  hanyah bisa ditemui di Indonesiah  barangkali.  Transportasi  umum  yang  unik  karena  bisah  mengambil penumpang dari manasajah kapan  sajah tanpah pake riting  klo mau berhenti ini,  memang sering membuat macet. Sehingga harus  ekstra hati-hati jika kawan semua adah dibelakang  tubuhnyah. Bisa kena srempet, dan kalo kita udah  disrempet, kita juga bakal dapat bonus, dipisuhi.  “misuh” Gitu kata sopirnya (tiiiit*misuh yang asli  disensor) Kawan. Jika kita sejenak  singgah di  Indonesia,  mungkin itulah  uniknya.

Ada banyak  ladang  buat  numpahin semua ekspresi. Sedih.  Senang. Suka. Marah. Bahagia. Jatuh cinta hingga  patah  hati. Semuanya  diungkapkan.  Abis itu  PLOOONG. Seakan gak ada beban. Ada  ekspresi yang bertanggungjawab.  Ada  ekspresi yang sembereng. Sak karepe  dewe.  Sak  enake  udele. (*semaunya  sendiri). Sebuah ekspresi harusnya bisa  dipertanggungjawabkan.  Meskipun  diungkapkan dibelakang truk sekalipun.   Bukan ekspresi yang basi.  Ngomong-ngomong  tentang ekspresi yang basi, sayah jadi  teringat dengan ekspresi para cawali  (Calon walikota) di Surabayah tempat  sayah tinggal sekarang. Setiap orang  memasang jargon.

 Ada  sebuah  spanduk  yang  memberikan  ekspresi:  Dra.  XXX,  Msi,  MSG,  MCK (dua terakhir saya  tambahi),  PLURALIS.  DEMOKRATIS. Ada yang  menyatakan : Perjuangan  bel um  sel esai ,   TERUSKAN!!.  Dan  lain  sebagainyah. Namun yang  sayah  lihat  kok  hanyah  ekspresi basi ya? Ekspresi  Basi  yang  sering  sayah  rasakan tiap 5 tahun sekali.  Dimana para calon hanya  melakukan orasi bau trasi.  Membujuk rakyat  dengan  gerakan anti korupsi. Padahal  sebenarnya  hanya  jargon  tanpa isi. Miris sekali. iiiii (*backsound). Kayaknya kita musti menjadi bangsa  yang tidak hanya menempatkan ekspresi sebagai  hiasan diri. Namun menempatkannya sebagai jati  diri.

Dimana di depan atau di belakang siapapun  kita, maka ITULAH  KITA. Jika kita muslim, maka  tunjukkan bahwa ekspresi diri kita adalah Muslim  SEJATI. Ekspresi generasi, pewaris risalah  para  Nabi. Yang merindukan diterapkan Syariah dan  Khilafah di bumi tercinta ini. iiiii(*backsound lagi).  Jangan hanya jualan produk barat yang sebenarnya  sudah  berkarat.  Saking  berkaratnya,  sehingga  ketikah ditegakkan hanya melahirkan aparat yang  keparat.  Sukanya  menyi ksa  rakyat.  Bangs**.(backsound disensor).  So. Mukmin SEJATI. EXPRESIKAN AKSIMU.

Di muat di majalah remaja islam drise edisi 01
Diberdayakan oleh Blogger.