Header Ads

MAJALAH DRISE EDISI 04 : HIDUPKU DI UJUNG JARI

Hoy, D'RISE H  come back again nih.  Sungguh senang rasa hati ini. Moga  D'RISEr tetep happy-happy aja  dengan hidup yang kadang-kadang  menyeramkan ini (bueehh... bahasanya,  hehe). Iya, abisnya kok makin hari kaya'nya  makin rame aja hal-hal yang nyeleneh dan  nakutin. Maksudnya nyeleneh dan nakutin  itu, nggak sesuai sama syariat Islam.

Sesuatu yang nggak sesuai sama syariat  kan bisa mengundang murka Allah,  nyeremin banget kan?? Yuk sama-sama  minta ampunan kepadaNya biar kita  selamat di dunia dan akhirat (yiiuuu...). Bulan ini kita bakal ngobrol-ngobrol soal  selebritis nih. Pasti asik banget. Tapi bukan  ngegosip lho yaa. Nah sebelumnya kita  sepakati dulu selebritis itu apa, karena  selebritis itu makna umumnya adalah  semua orang yang terkenal (jadi, presiden  ato ustadz juga kalo terkenal termasuk  selebritis lho [masa' presiden nggak  terkenal]).
 Nah, selebritis yang bakal kita  obrolin sekarang adalah semua orang yang  aktif di dunia entertainment (hiburan)  semacam musik, sinetron, dan film. Yaa,  artis-artis gitu deh, pasti mantep. 

Sebuah Aroma Tak Sedap D'RISE kok mencium ada ketidakadilan  yang terjadi di tengah-tengah kita. Kenapa  kita semua bener-bener menaruh hormat  sama selebritis? Selebritis kok bener-bener  diagung-agungkan, digilai, dibayar mahal,  dan D'RISE ngerasa itu semua berlebihan  dan nggak adil. Padahal sebenernya kalo  kita pikir-pikir, keberadaan selebritis itu kan  nggak penting-penting amat bagi  masyarakat. Emangnya kalo nggak ada  penyanyi, kehidupan kita otomatis jadi  berhenti? Apakah kalo nggak ada sinetron  terus kita mati? Apakah kalo nggak ada  film trus terjadi kekacauan? Nggak juga  kan!

Artinya keberadaan selebritis itu  nggak terlalu berpengaruh besar dengan  hidup dan matinya masyarakat. Bukan  maksud D'RISE mandang sebelah mata  atau mengucilkan para pesohor  lho. Kita  cuman pengen ngajak D’Riser berpikir  dengan jernih, jujur, dan kritis kalo adanya  dunia hiburan nggak ngefek dengan  hidup-matinya manusia. Emang sih, bagi  sebagian orang dunia hiburan ngasih  kerjaan. Tapi itu sifatnya personal. Bagi  masyarakat, cuman hiburan pelepas  penat. Beda banget efeknya dengan adanya   petani atau buruh. Kebayang gak kalo  nggak ada petani? Kemungkinan besar  produksi beras akan menurun dan perut  semua orang akan keroncongan.

Kalo  perut orang keroncongan bisa jadi pemicu  kerusuhan besar dan penjarahan. Artinya  adanya petani berpengaruh sangat vital  bagi masyarakat. Gitu juga dengan para  buruh. Nggak ada kaum buruh bisa bikin  Lini industri mati suri dan roda ekonomi  diam. Gak ada orang yang jalanin mesin  produksi. Pabrik-pabrik sepi kaya makam.  Kehidupan kita otomatis terganggu.

Capek  deh! Nah di sinilah D'RISE mencium  ketidakadilan. Kenapa perjuangan para  petani yang membajak sawah dengan  sabar, merawat padi dengan telaten, kok  nggak banyak diekspos media? Kenapa  perjuangan kaum buruh yang memeras  keringat mengumpulkan sedikit uang demi  memperjuangkan kesejahteraan keluarga,  kita pandang sebelah mata? Kok petani  nggak mendapatkan penghargaan besar  sebagaimana kita menghargai para  selebritis? Kok kita nggak menghargai  kaum buruh dengan layak, seperti kita  menghargai selebritis? Padahal kehidupan  petani dan kaum buruh boleh jadi lebih patut  dicontoh. Lihatlah kerja keras dan  perjuangan mereka, kesederhanaan dan  kebersahajaan  mereka, kesabaran mereka,  kasih sayang mereka kepada keluarga. Nah  kalo selebritis, apa yang pantes kita contoh  dari mereka? Kawin cerai? Kehidupan  glamor? Gaul bebas? Buka-bukaan aurat?  Pamer harta dan amal? Apa?

Kok D'RISE  jadi emosi gini, ups sori. Sebenernya nggak heran juga sih terjadi  yang kaya' gitu, lha wong penguasa negeri  ini aja bermental entertainer. Di tengah-tengah himpitan hidup rakyat masa' sempet-sempetnya nonton konser jazz. Saat rakyat  banyak yang busung lapar, masa' sempet-sempetnya bikin album rekaman. Keki  nggak seh? Dulalip... Saking dulalipnya dunia selebritis ini, banyak  banget remaja yang ngiler pengen jadi  selebritis.

Pada ngiler pengen jadi terkenal,  punya banyak fans, punya banyak duit,  hidup makmur, woahh sorga deh pokoknya.  Geliat selebriti wanna be itu disambut oleh  banyak stasiun tipi yang menggelar acara  kontes-kontesan dan idol-idolan. Sehingga  jaman sekarang kalo mau jadi selebritis tu  lebih gampang dengan ikutan acara-acara  begituan. Ÿ

Dari mulai mazhab musik pop, dangdut,  sampe musik humor ada kontesnya. Mulai  singing, akting, modeling, sampe lawakan  garing ada audisinya. Dari yang udah bau  tanah sampe yang masih bau kencur boleh  ikutan (D'RISE prihatin banget, masih kecil  udah dididik jadi penghibur, udah besar mau  jadi apa coba?). Ada Indonesian Idol, Indonesia's Got Talent, Indonesia Mencari  Bakat, KDI, Dangdut Mania, Idola Cilik,  Let's Dance, Audisi Pelawak TPI, Piala  Dunia Tawa, dan bejibun lagi yang laen  sampe capek nyebutinnya... hosh...hosh. Antusiasme para peserta (yang  kebanyakan remaja) tinggi banget buat  ikut kontes-kontes begituan. Terbukti  dengan membludaknya kontestan audisi  yang digelar di berbagai kota. Di Medan,  peserta audisi Indonesian Idol mencapai  angka 1.705 orang.

Pada audisi Idola  Cilik 2 yang diadakan di Gedung Wanita  Patra Pertamina, Simpruk, Jakarta,  peserta audisi mencapai angka 1.200  orang dari seluruh Jakarta, bahkan ada  yang datang dari luar Jakarta juga.  Pokoknya kalo ditotal mah banyak banget  (itung aja sendiri yah).  Pengorbanan mereka demi audisi-audisi  itu juga gila-gilaan lho. Di audisi  Indonesian Idol Medan ada seorang  cowok asal Aceh yang namanya Rahmat  Syah (21) yang udah nangkring di tempat  audisi (Griya Dome Convention Center  Medan) sejak jam 2 pagi.

Bahkan sang  ayam jantan pun masih terlelap dengan  mimpinya. Citra, kontestan paling muda di  Indonesian Idol 2010 harus cuti sekolah  untuk bela-belain ikut Indonesian Idol.  Cewek asal Jogjakarta yang baru kelas 1  SMA ini mengaku udah cuti sekolah sejak  bulan Maret. Mike Mohede bela-belain  diet untuk menurunkan bobot tubuhnya  demi memenangkan kontes Asian Idol. Di  kontes Mamamia 2008 ada kontestan  cewek asal Riau, namanya Selly Olivia.  Dia didampingi oleh mamanya, Mama  Nani. Via (panggilan Selly Olivia) udah  nyanyi sejak kelas 3 SD.

Sebenernya  udah dari taun 2007 Via ngebet banget  pengen ikut Mamamia, tapi kebentur  masalah ongkos. Baru pada taun 2008  Via banting celengan ayamnya dan nekad  berangkat ke Jakarta buat ikut audisi. Via  lolos masuk 42 besar. Menjelang konser  perdana Mamamia Show, Via, Mama  Nani, dan ayahnya John Edison  menggalang dukungan dari banyak pihak.  Via rela mengisi di berbagai acara, dan  atas kerja kerasnya itu Via berhasil  mendapatkan dana untuk menutupi biaya  hidup di Jakarta. Dia juga mendapat  dukungan dari H. Thamrin Ramlan, Wakil  Walikota Pekanbaru Erizal Muluk, dan  dari beberapa perusahaan salah satunya  adalah Honda.

Dalam setiap konser  ternyata Via harus mengeluarkan dana  sebesar kurang lebih 3 juta perak.  Ayahnyalah yang harus pontang-panting  nyari duit sebanyak itu, padahal ayahnya  hanya bekerja sebagai supir. Haduh  kasian banget!!

Sisi Gelap

Wah bener-bener kasian. Emang yang  namanya dunia selebritis itu bikin silau.  Kayanya enak banget. Nikmat, bahagia,  menyenangkan, padahal sebenernya dunia  entertainment itu menyembunyikan teror  mematikan. Sangat mematikan. Apa aja sih  terornya? Pertama, gaya hidup. Dunia entertain  menawarkan gaya hidup mewah dan  glamorisme. Hati-hati dengan gaya hidup  model begini, bisa-bisa kita jadi sombong dan  kurang peka terhadap apa yang terjadi di  sekitar kita. Liat aja, masa bisa-bisanya  ngadain resepsi pernikahan sampe miliaran  rupiah padahal derita korban lumpur Lapindo  udah bertahun-tahun mengendap nggak jelas  juntrungannya.

 Emang nggak punya hati.  Kedua, cara begaul dan cara berpakaian.  Terutama untuk temen-temen cewek, dunia  entertain bakal mendorong kita buat bergaul  bebas dan buka-bukaan aurat. Buktinya bisa  kita liat di –salah satunya- Indonesian Idol,  waktu lagi ada yang dieliminasi, kontestannya  seenaknya aja maen peluk, maen cipok,  tumpah air mata bombay buat menangisi  sesuatu yang nggak penting. Liat juga cara  pake bajunya, seronok nggak tanggung-tanggung. Teror ketiga adalah teror keimanan.  Dunia entertain jelas adalah dunia yang  sekular, dan hampir pasti keimanan kita bakal  tergadai kalo masuk ke sana. Di Medan ada  seorang cewek mantan kontestan KDI yang  tadinya pake kerudung, eh setelah ikutan KDI  kerudungnya terbang entah kemana.  

Kontestan yang pake kerudung pun tetep aja  harus dandan menor alias tabarruj. Agama  dengan gampang disepelein sepele-pelenya.  Kasian banget. Padahal sebenernya para  peserta kontes-kontes kaya gitu cuman diperas  sampe kering demi kepentingan para kapitalis  media. Acara idol-idolan itu kan mendatangkan  banyak banget keuntungan buat pengusaha  media. Contohnya aja Indonesian Idol masih  mencatat dirinya sebagai market leader untuk  acara-acara popularity contest. Setiap acara itu  digelar, ratingnya mencapai angka 9.

RCTI  sebagai penyelenggara mendapatkan  keuntungan sampai 2,4 miliar setiap  episodenya. Merinding. Never... D'RISE pengen pesen sama D'RISEr  semua, mendingan jangan ikut-ikutan acara  begituan. Itu semua cuma bakal bikin remaja  Islam terpalingkan perjuangannya dari  perjuangan yang benar. Energi kita akan  banyak terkuras cuman untuk memvermak  tampang, body, dan suara, minim keilmuan,  intelektualitas, dan keimanan. Padahal kita  bertanggungjawab besar untuk memperbaiki  nasib umat ini, dan untuk melakukan itu semua  dibutuhkan ilmu dan intelektualitas, bukan  menyanyi atau akting.

Dua pekerjaan itu nggak  akan terlalu berpengaruh terhadap maju atau  mundurnya umat ini. Yup, D'RISE mau pinjem  judul buku beken yang ditulis oleh kang  Oleh Solihin dan kang Iwan Januar: Jangan  Jadi Seleb.
Bener banget, jadi seleb itu lebih  banyak mudorotnya dari pada manfaatnya.  Banyak kok aktivitas lain yang lebih berguna  dari pada ikut-ikutan kontes-kontes begituan.  

Salah satunya adalah nulis untuk media  kesayangan kita ini, hehe, terus ngaji, baca,  belajar, dakwah, banyak deh pokoknya. Umat  membutuhkan kita, apa jadinya kalo kita lebih  sibuk narik-narik suara?? [Sayf] 
Diberdayakan oleh Blogger.