Header Ads

Generasi Opra sabun

Saya jarang  nongton tipi. Sekarang  saya  bersukur  banget  karena  tingkah saya seperti kutu buku yang  suka ngegerogotin halaman-halamannya  sampe pada bolong. Ups, maksudnya  saya keranjingan baca buku gituh. Yah,  walaupun belon banyak buku yang saya  baca, tapi asli saya demen banget baca.  Saya diinspirasi oleh masternya pembaca  dan penulis yaitu pak Hernowo.

Setelah  baca buku-bukunya Pak Hernowo hasrat  dan nafsu membaca saya selalu mencapai  puncaknya  dan  selalu  menuntut  pemuasan, kalau tidak  dipuaskan akan  terjadi kegelisahan yang menyiksa dalam  diri saya (uhuk…uhuk). Trus apa dong hubungannya sama  sinetron?  Yaaa…sebenernya  nggak  berhubungan-berhubungan amat sih. Kalo  D'RISEr masih tetep  penasaran untuk  menemukan apa hubungannya, yaudah  cari aja deh sendiri. Saya bersukur aja  saya nggak keranjingan sinetron kaya'  kebanyakan orang, dan lebih  memilih  membaca dari waktu ke waktu. Karena tipi  tuh  kebanyakannya  sinetroooooonnn  melulu, saya jadi sebel ngeliatnya.

Saya  yang jarang  nongton tipi aja sampe tau  judul-judul  sinetron  yang  lagi  ngetop  saking tu tipi isinya  sinetron melulu, lha  gimana orang yang emang stay tune  (baca: stey cun, keren euy bahasanya)  terus di depan tipi? Pasti deh otaknya udah  terjajah sama sinetron-sinetron kacangan  itu.  Di rumah saya, dari adik saya yang  paling kecil (umur 6 taun),  sampe adik  saya yang paling besar (SMP  kelas 2),  semuanya perempuan, pada keranjingan  nongton sinetron. Saya sampe  empet  (derajat kekesalan di atas sebel dan keki)  ngeliatnya. 

Malam-malam  bukannya  belajar buat sekolah besok, eh malah asik  nongton  Safa  dan  Marwah,  padahal  ceritanya nggak jelas  gitu deh. Sampe  saya acak-acak tuh ritual nongton sinetron  mereka, biar bubar sekalian, eh besoknya  diulang lagi, diulang lagi. Abisnya Safa dan  Marwah  tayang  tiap  hari.  Kampret  banget… Saya jadi sedih, apa jadinya isi  kepala mereka kalau setiap malam dijejali  sinetron-sinetron model begitu? Saya jadi  sedih, apa jadinya isi kepala generasi Islam  kalau  setiap  malam dijejali  tongtonan  model begitu? Penjajahan udah masuk  jauh  ke dalam rumah-rumah  kita, dan  kamar-kamar kita, penjajahan tidak hanya  berdiri di halaman rumah kita.

Saya jadi  inget sama apa yang pernah disinggung  Henry Kessinger,  bahwa mereka bukan  hanya menjajah kita secara fisik, mereka  juga  harus  mengendalikan  isi  pikiran  generasi  kita.  Dan  kenyataan  itu  terpampang jelas di depan mata. Ingin  sekali  saya  sebut  bahwa  nongton sinetron itu adalah pekerjaan yang  bodoh, buang-buang umur, buang-buang  waktu.  Sinetron  adalah  pembodohan  publik walaupun mungkin banyak yang  suka  dan menghasilkan banyak uang.  Kebanyakan sinetron itu mencontek dari  sinetron-sinetron luar. 

Sebut saja judul  Meteor Garden, sinetron yang ngetop di  Taiwan beberapa  tahun  yang  lalu  ini  langsung dijiplak dengan judul Siapa Takut  Jatuh Cinta (yang jadi Sancai-nya Leony).  Ada juga  sinetron yang dibuat dengan  meminta lisensi  dari pembuat sinetron  aslinya. Sebut saja: Impian Cinderella (dari  Prince Who Turns Into Frog), Kau Masih  Kekasihku (At The Dolphin Bay), Penyihir  Cinta (dari Magician of Love), dll. Sinetron  Buku Harian Nayla adalah jiplakan dari Ichi  Rittoru no Namida  (One Litre of Tears).  Aslinya sinetron Jepang ini diangkat dari  buku harian Aya Kitou yang kena penyakit  Spinocerebellar  Degeneration,  yang  dideritanya  dari  usia 14  tahun hingga ia meninggal di usia  25 tahun. Kebanyakan sinetron itu  jiplakan.

Yup,  udah  jadi  rahasia  umum  bahwa  sinetron  akan  menanamkan khayalan-khayalan  tingkat tinggi tentang  kehidupan  yang serba lux dan nyaman. Dan  itu  semua  kini  menyerang  generasi  kita  tanpa  ampun.  Keadaan  macam  begitu  akan  tetap bertahan selama tidak ada  perubahan  sistemik,  sebab  eksisnya  keadaan  itu  adalah  akibat  dari  diberlakukannya  sebuah sistem, yaitu kapitalisme-sekular.  Kalo syariat Islam  kita  pake, nanti negaralah yang akan  menertibkan tayangan-tayangan  yang nggak jelas  juntrungannya  macam  sinetron-sinetron  itu. 


Diganti   dengan  tayangan-tayangan yang melejitkan potensi  dan inspirasi, yang mendidik dan  meningkatkan  ketakwaan  kita  kepada Allah. Dan terakhir saya  ingin  mengatakan kalimat sakti  yang ingin  selalu saya katakan,  “Terapkan syariat Islam, tegakkan  Khilafah Islamiyah.” Hap…hap…[] 
Diberdayakan oleh Blogger.