Header Ads

GANGSTA'S PARADISE

Sejumput mimpi mengepul hangat, kelakar  rasa mencengkram kuat. Mewahnya logika  antar sahabat, mengikat. Menjadi pandu si  manusia rajut persaudaraan yang rekat.  Everlasting?! Wallahi, hanya kisah ukhuwah  Rasulullah saja yang hebat. Tanpa kelas yang menyekat, asas manfaat yang mengerat, melainkan  aqidah Islam-lah yang mempererat. So, ikutilah wahai ukhtii… Jika di dunia dan di akhirat yang kau  harap adalah selamat serta syafaat. Hmm!!!

Ngobrolin dunia gengster,  Hikari langsung  nyetel sama  lagu  Coolio  yang judulnya  Npersis serupa sama judul artikel di atas.  Sengaja, coz bisa dibilang ini inspired yang boljug  buat  nambahin  referensi  kontemplasi  kita.  Terutama buat ladies sekalian yang udah terlanjur  punya geng. Uhm, surga para gengster, olala… And, coba juga deh perhatiin. Mulai dari  level anak bawang  sampe yang duduk di kursi  pemerintahan, hidup nge-geng itu  rasanya udah  sangat biasa. Isu komunitas, kelompok, golongan,  kepartaian, kerap dianggap cukup penting demi  kelangsungan hidup mereka. Yeah, wajar, namanya  juga manusia. Fitrah banget butuh teman en tim  kerja.

Kalo inget sama pelajaran IPS di SMP doeloe  juga, kata bu guru tuh, manusia adalah makhluk  sosial. Filosofi yang bisa dibenarkan karena dalam  Islam pun emang diajarkan. Manusia itu sejatinya  hidup bermasyarakat, nggak bisa hidup sendiri. So,  sangat  lumrah  kalo  setiap  manusia kepengen  banget punya “kepompong” yang sewarna. Sejalan  sama cara berpikirnya, kebiasaan, sifat, kesukaan,  en seabrek faktor lain yang akhirnya mendorong  kecenderungan diri untuk membentuk “keluarga  baru” yang populernya kini disebut-sebut sebagai  geng.

Hmm… Sekilas  rasanya emang  seru  banget kalo punya geng yang kompak. Tapi, pada  prakteknya, nggak semua geng itu seluruhnya baik  lho di mata berbagai pihak, terlebih di hadapan  Allah.  Ada  yang  kehadirannya  bikin  adem  lingkungan sekitar,  tapi tak jarang (bahkan rata-rata, sekarang mah) banyaknya gangsta's yang ada  biasanya tuh cuma bisa bikin rusuh, repot, en susah  orang ajah. Ngintip  perjalanan  sejarah  kelam  beberapa  waktu lalu  tentang  hebohnya  geng  Nero–Neko2 dikeroyok–yang bikin geger seantero  nusantara. Bikin bulu roma Hikari tegang,  mata  nyaris nggak berkedip, en air mata pun tak terasa  jatuh  gitu ajah. Yeah, siapa  pun yang melihat  adegan per adegan baik secara sekilas di TV or di  YouTube, pasti bisa langsung nangis.

Bukan karena  kisahnya dramatis binti mengharukan. Melainkan  tangisan air mata ini  adalah tanda “kemarahan”  terhadap kapitalisasi yang udah luas  mendekap  pergaulan teman-teman kita. Akibatnya teman-teman yang masih perlu bimbingan kayak Nero itu  jadi “korban” yang juga melahirkan korban. Kalo udah gini siapa coba yang mau  tanggung jawab?! 

Hikari pikir masyarakat  yang  egois pun hanya bisa mencibir. Yang di parlemen  juga cuma bisa ngomentarin tentang bobroknya  akhlak  mereka.  Alhasil, ujung-ujungnya  cuma  nyuruh kita buat mengamankan pribadi masing-masing tanpa negara pun turut mendukung.
   
Waduuh, mau ada perubahan namun  tanpa adanya keselarasan solusi en penyelesaian  yang diridhaiNya mah, tak mungkin lha  yauw!  Impossible! Nge-geng emang asik, tapi kalo geng  kita semodel Nero en geng “rapuh” lainnya mah,  kita sendiri yang rugi say! Sepeti komentar Mbak  Cicin Yulianti, salah satu mahasiswi IPB prestatif  yang kena todong Hikari saat ditanya tentang sisi  buruk geng remaja putri.  Dampak negatif?  So  pasti...  Bukan  cuma buat sendiri, tapi juga  buat keluarga en  masyarakatnya. Karena anak-anak yang kayak  gini, biasanya mereka cuma bisa mikirin diri sendiri,  asal seneng sendiri (individualis).

Kerjanya hura-hura, ngabisin waktu, tenaga dan uang untuk hal  yang nggak ada manfaatnya. Kalo pun mereka  peka pada sekitar, pasti karena perasaan sesaat  atau karena landasan 'apa manfaatnya buat gue?'  Dan bisa dibayangkan, kelak kalo mereka jadi  pejabat/pemimpin (misal)–kalo pola pikir atau  mindsetnya  gak  berubah–mereka  bakal  jadi  pejabat elitis, yang kerjanya cuma bisa ongkang-ongkang kaki nerima gaji. Kayak kebanyakan para  pejabat sekarang ini... D'riser,  nge-geng itu  nggak dosa, tapi  kudu tau juga cara main alias rambu-rambunya.  

Terus, kalo udah tau, patuhin dueh biar bisa save  dalam perjalanannya. Rasul saw bersabda:
“Orang  itu mengikuti agama teman dekatnya; karena itu  perhatikanlah dengan siapa ia  berteman dekat”.  (HR Tirmidzi).

Makanya, cuma  Islam  sist,  pengikat  yang kuat! Pengikat antar sahabat dan pengikat kita  dengan al-Khaliq. Yang lain mah, gampang banget  lepaaas,  (kendor kali, tinggalin ajah!). Kan, yang  kita inginkan persahabatan yang kekal tho?! Bukan  sekedar  persahabatan  yang  tahan sesaat terus kalo udah  nggak  ada  kepentingan  en  manfaatnya  lagi,  bubar  gitu  ajah. Emangnya beli sayur di  pinggir jalan?! Kalo udah selesai  belanja,  yowes,  good  bye!  Alamak! Ukh,  yaki nl ah,  dengan alas yang sempurna ini  (aqidah  islam), 

kita  mampu  membentuk  geng  terindah  di  dunia. Yang bukan hanya berarti  untuk orang-orang di dalamnya,  tapi juga mampu meniupkan hawa  kebenaran  Islam  pada umat  ke  depannya. Insyaa Allah…  [Hikari  Inqilabi]. 

Biar Nge-geng tetap Asik

1. Niatkan karena Allah. Bikin genk bukan buat  keren-kerenan  tapi  untuk  mempererat  persahabatan.  Juga  bukan  untuk  meraih  manfaat atau simbol status sosial. Tapi untuk  meningkatkan ketaatan kepada Allah swt.

2. Sesama jenis.  Yang cewek nge-geng ama  cewek, juga yang cowok ama cowok lagi.  Bukan berarti anti lawan jenis lho. Tapi untuk  jaga hati dan pergaulan.
   
3. Mendongkrak  kebiasaan  positif.  Pupuk  good habit  sesama anggota. Misal saling  kirim sms tausyiah, rajin bangunin tuk shalat  malam, punya jadwal tuk ngaji bereng, atau  galang dana buat aksi sosial. Tunjukkin kalo  geng kita emang punya nilai lebih di hadapan  Allah swt.  

4. Menghargai perbedaan. Kalo ada perbedaan  pendapat  atau  perbuatan  yang  menyinggung, obrolin dengan kepala dingin.  Bukan  mendendam  atau  ngomongin  di  belakang.  Selain  untuk  mengurangi  prasangka  buruk,  bagus  juga  untuk  menambah kedekatan.

5. Saling mengutamakan. Ada saatnya sahabat  perlu uluran tangan kita. Jadi jangan sungkan  untuk  menawarkan bantuan.  Baik waktu,  tenaga, harta, atau masukan. Atau kita bisa  ngasih hadiah untuk meringankan bebannya.

6. Saling  mengingatkan.  Sahabat  sejati  pastinya akan mengajak untuk berbuat taat,  bukan  maksiat.  Saling  menasihati  untuk  kebaikan dunia akhirat. Jadi, jangan segan  untuk  sal i ng  mengi ngatkan  dan  menyampaikan  kebenaran  Islam  meski  terasa pahit.  


7. Nggak cuman se-geng. Jangan sampe  mentang-mentang punya geng kita nutup  diri temenan dengan yang lain. itu  sama  saja memutus silaturahmi yang dibenci  Allah swt. tetep, kita temenan ama siapa  aja. Makin banyak teman, makin berarti  hidup kita. 

DI MUAT DI MAJALAH DRISE EDISI 01
Diberdayakan oleh Blogger.