Header Ads

Aku Kamu dan Harajuku

“Dunia ini terkutuk, semua yang ada di dalamnya  terkutuk. Kecuali dzikir kepada Allah, hal-hal yang  bersangkutan dengan dzikir, seorang 'alim dan  seorang pelajar.” (HR. at-Tirmidziy).

[Jumat, 21 Mei 2010] – Suatu malam yang penuh  dengan daya kekritisan. Keyko, kontestan Indonesian Idol 2010 asal  Medan. Bergaya Sweet Lolita seraya nyanyiin  lagunya Ungu Pasha-Dilema Cinta. Gaun ekstra  mini dengan paduan warna hitam en pink yang  mendominasi, ditambah tempelan bunga besar di  pinggang kirinya sebagai variasi.

Rok tumpuk-tumpuk yang sengaja dibuat mengembang (nggak  takut dalemannya keliatan apa yak?!), en juga  sarung tangan gelap sepergelangan. Hemm… Nggak cukup sampe disitu. Sebagai  calon Superstar, ternyata Keyko mesti rela di make  over sana sini. Rambut Keyko yang biasa, kali itu  dicat agak pirang en dikasih spray khusus. Jadilah  hairstyle Poting alias poni banting. Belum lagi make  up super medok, anting, en kalung-kalung mutiara  yang dililit-lilit (ini mau pake kalung apa mau  gantung diri seh?!) sebagai aksesoris.
The last, high  heels yang tinggi haknya sekitar 5-7 senti udah jadi  aturan wajib kontestan cewek kalo mau tampil all  out di spectacular show. 

Aih, nyiksa! Tapi  sayangnya, Keyko malah fun-fun ajah tuh didempul  gaya Lolita. Jodan ja nai! (cape deeee!). Nggak mau kalah sama kontestan, di bangku  juri pun, gaya Harajuku jadi pilihan. Cukup  mencengangkan liat mas Erwin Gutawa. Biasanya  doi cuma gitu-gitu ajah rambutnya. Tapi kemaren,  doi menggubah gaya rambutnya jadi Harajuku.  Huee… (Biar serasa umur tujuh belas kali ya…  Hyuk!)
.
Di sebelah papi Gutawa, ada teh Melly  Goeslow. Yang ini tampil lebih berani lagi. Nggak  ngerti gaya apaan tuh rambut, yang jelas teh Melly  udah sukses bikin Hikari sakit mata! Gemes euy  ngeliatnya! Kalo diliat-liat seh, mungkin doi mau  show up ala Decora Style. Keliatan dari inisiatifnya  yang sengaja mainin warna pelangi pada  rambutnya. Merah, ijo, kuning, en biru. Udah gitu  diteplokkin lemon-lemon imitasi yang nggak jelas  lagi.

Yah elah, jadi berasa kayak piring buah ajah tuh kepala si teteh. Kamisama… Sama juga dengan juri pendatang baru  terfavorit, Agnes Monica. Tiap minggu gayanya  selalu mengejutkan. En nggak tau apa kompakan  sama teh Melly apa gimana, tapi yang jelas Agnes  kemaren tampil pake kostum Gothic Lolita.  
Hmm… Apa udah segitunya Harajuku meradang  di setiap elemen gaya yang ada? Lika-liku Harajuku. Yoi! Buat sekarang, Harajuku emang bukan  lagi barang baru. Hampir semua orang tau apa itu  Harajuku. Nggak mesti jadi Otaku dulu. Adek  Hikari ajah yang paling bontot (kelas 5 esde) yang  nggak ada tanda-tanda otaku-nya sama sekali pas  kemaren ke salon rambut, mintanya potongan  model Harajuku. Ikh, Hikari yang nganternya ajah  sampe bingung.

“Kayak yang tau ajah kamu dek,  sama Harajuku.” kata Hikari.

Tapi dengan  entengnya tu anak jawab, “Tau dooong…” Wadoow! Tobaaaat, tobat! Nggak nyangka, ternyata style asal negeri  sakura itu udah banyak juga yang mengikuti.  Hemm, emang apa seh kira-kira yang bikin  mereka interested sama gaya Harajuku?  Kayaknya, laku banget gitu.

Tia, cewek manis kelas XI dari salah satu  SMA di Bogor bilang, “Mungkin karena gaya  mereka yang lain dari yang biasanya. Jadi, anak-anak Indonesia mau pun luar negeri lainnya pada  tertarik dan mungkin juga atas nama  pemberontakan terhadap fashion yang cuma itu-itu ajah.” Lain dengan pandangan dari Alone (biasa  dipanggil gitu), katanya,

 “Sah-sah ajah lo mau  gaya apa pun. Mau Harajuku, Harakiri, juga  gapapa. Asal lo nyaman en nggak ngerusak  pemandangan ajah. Sebenernya bagi gue,  Harajuku yang dari Jepang tuh aslinya emang  norak banget. Gila banget deh pokoknya! Nggak  beraturan banget! Warna, model, pokoknya mah  semaunya deh.

Mungkin karena gila-nya itu, buat  sebagian orang itu malah keliatan luar biasa.  Banyak kan yang terinspirasi dari Style Harajuku.  Di Indonesia sendiri ajah udah banyak banget.  Kayak Indra Bekti, Duo Maia, J-Rock, banyak lah.” Perhatiin juga gimana neng Acil alias Anak  Kecil, yang kemaren sempet jalan bareng Hikari  en ngomentarin tentang fesyen Harajuku.  

“Waduuh… Bukannya Jepang tuh penyembah  berhala ya? So pasti semua yang dibawa sama  Jepang tuh ada motif khususnya gitu, yang  nyangkut sama cara pandang mereka terhadap  kehidupan ini. Termasuk Harajuku. Meski  Harajuku diopinikan sebagai gaya anak muda  yang trendi, tapi kan itu bertentangan dengan  Islam. Jadi, kalo kata aku, kenapa Harajuku  keliatannya laku, ya itu mungkin karena ada yang  ngomporin, yaitu media. Peraganya ya artis-artis  ternama. Terus yang mengidolakan, banyaknya  cuma ikut-ikutan ajah tanpa ilmu. Klop deh.  Jadilah kawan-kawan kita terjangkiti satu virus  lagi yang datang dari luar Islam.

Miris banget!” Hehehe, sepakat sama Acil! Harus lebih  waspada nihh!! Hati-hati Menguras Isi Kantungmu. D'riser, harusnya kita memang bisa lebih  kritis lagi dengan semua hal yang hadir di sekitar.  Banyak banget, kalo d'riser mau perhatiin,  serangan-serangan pemikiran (ghawzul fikriy)  yang begitu gencar dilemparkan kepada kita  (kaum muslimin).

Makanya, jangan sampe  kawan-kawan bosan buat terus mengkaji Islam  demi mempertebal suasana keimanan. Coz,  nantinya, keimanan-lah yang bisa jadi the  protector kita buat melawan serangan-serangan  mereka. Okay?! Kayak kemaren, ada anak dari SMAN 1  Bekasi (kenalan Hikari), yang ngasih tau ada  Event Inobu di sekolahnya. Hohoho, oke, dulu  mungkin kalo Hikari diajak nggak bakal nolak. 


Secara, udahlah disana bakal bisa seru-seruan  sama teman satu community, dapet hiburan lagi.  Hemm, tapi Alhamdulillah sekarang Hikari  bisa lebih pake pemikiran neh, bukan perasaan.  So, kalo nggak ada kepentingan apa-apa (kayak  ngeliput dsb), mending nggak usah ajah. Rentan  gitu lokh! Terlebih, kita kan muslim, jadi mesti  pake standar hukum syara' dongs kalo mau  berbuat. Kudu cerdas euy buat menentukan skala  prioritas, semangat! 

Jangan sampe kayak kisah kawan Hikari dulu, yang dia, begitu ngebela-belain banget demi ikutan acara CosPlay (Costume Player). Doi rela  ngebohongin orangtua-nya biar dapet uang saku lebih. Kamisama…  Istighfar… Istighfar… Moga kita bukan salah satu diantaranya ya. Jika iya,  tobat deh sekarang juga. Hidup udah susah, jangan sampe dibikin susah sama ulah-ulah kita  sendiri yang bikin orang gerah. Selamat merenung!

Waspada; Harajuku Budaya Penghilang Rasa Malu. Perhatiin deh, gimana gaya Harajuku aslinya. Mulai dari V-Key, Lolita,  CosPlay, Decora Style, Kawaii, Ganguro, sampe Wamono. Semua-muanya  seperti yang mengajarkan kita untuk tidak mempedulikan rasa malu!  Goenryou naku! Padahal kalo kata rasul, al-hayaa'u minal iiman, malu itu sebagian dari  iman. Tapi, buat orang Jepang yang menganut paham kebebasan, mana  perhatian sama itu.

Malu yang mereka maksud bukanlah malu dalam  kacamata syariat. Tapi hanyalah sebatas menghargai sesama. Tapi kita? Kita  beda! Kita muslim! Maka, seharusnya, jika yang kita ambil en putuskan itu  ada yang bertentangan dari Islam, langsung dijauhkan en diperbaiki.  Bukannya malah terlarut or diam saja. Untuk Harajuku sendiri, sebenarnya dia nggak sekedar hairstyle or  pakaian yang terlihat seru en lucu ajah. Tapi lebih dari itu, Harajuku tuh  Hadhoroh!

Alias sekumpulan pemahaman (ide-ide) khusus yang terselubung  dalam bentuk-bentuk yang bisa kita indera en langsung berkaitan dengan  aqidah tertentu. Nah, bentuk-bentuk yang bisa kita  indera-nya itu (madaniyah), terlihat dari sub gaya yang  lahir dari rahim Harajuku. Kayak Lolita dan sanak kerabatnya. Madaniyah emang nggak semuanya berkaitan langsung sama aqidah,  tapi kalo Harajuku, jelas dia sudah menyimpan pemahaman tertentu. Yakni,  kebebasan untuk berekspresi en bertingkah laku. Persis sama yang  digembar-gemborkan HAM tuuuh….

Haram buat diambil apalagi   disebarluaskan. Catet! Kawan, kita, sebagai seorang Muslim, mestinya mau tunduk en patuh  sama apa yang Allah perintahkan en larang. Sebagai manusia yang mengaku  beriman mestinya kita sadar, udah saatnya kita memiliki konsekuensi atas  keimanan kita.
Jangan ngaku beriman sama Allah Swt. kalo kita masih  berani maksiat kepadaNya. Jangan juga mengaku percaya adanya malaikat,  kitab-kitabNya, Rasul-rasulNya, hari akhir, en qadha-qadar, kalo kita masih  setengah-setengah menjalankan syariatNya yang sudah secara nyata en  jelas sampai kepada kita. Allah Swt. berfirman:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan  beramal shaleh, tempat tinggal bagi mereka adalah surga Firdaus. Mereka  kekal di dalamnya dan tidak ingin berpindah darinya.” (TQS. 18; 107-108). Ayo, buktikan kesungguhan kita kepadaNya, kalo kita bener-bener  serius kepengen surgaNya. Ulurkan jilbab en kerudungmu di atas pakaian  rumahmu. Jangan tunggu sampai Izrail lebih dulu menghampirimu.  Harajuku? Muke lu jauuuuuuh...!!![Hikari Inqilabi] 
Diberdayakan oleh Blogger.