Header Ads

Berawal dari sebuah kegagalan

Kriteria  seorang  pemenang  sejati;  nggak akan rapuh hanya karena sebuah  kekalahan. Nggak rela mati meski hidupnya  selalu menemui kegagalan. Tetap bersabar.  Jalani semua dengan penuh ketenangan plus  keikhlasan,  terus  senyum  deh!   

Pasti  semuanya bisa terasa lebih ringan. Hingga  sampailah  kita  pada  tujuan  akhir  yang  diharapkan. Believe it! Itulah juga yang Jepang terapkan demi  menjadi sebuah bangsa yang berdiri kembali  setelah  kekalahan  dan  keterpurukan  menyayat  gharizah  baqa'  mereka.  Menginjak  mereka  serta  menyadarkan  mereka, bahwa hidup itu memanglah harus  disertai  dengan  perjuangan.  Ganbatte  Kudasai! So,  coba kita intip  resep awet yang  nggak  Jepang  lupakan demi terciptanya  sebuah keberhasilan. Kala Hikari mencoba  menyelami  tentang  Jepang,  mereka  memang  terkenal  dengan  komitmennya  yang kuat terhadap seluruh target mereka.  Iiiih,

Hikari jadi iri! Hmm! Disilplin! Amazing banget kalo kita tau gimana cara  orang-orang Jepang  bisa super perhatian  sama  yang  namanya  kedisplinan.  Buat  mereka, disiplin adalah modal awal yang  mesti  dimiliki  oleh  orang-orang  yang  mengharapkan kesuksesan. Hard Worker!  Survei membuktikan, kalo tingkat  jam  kerja yang  rata-rata  dimiliki sama  para  pegawai di Jepang adalah 2450 jam/tahun.  Angka yang begitu mengejutkan, coz di AS  ajah  cuma 1957 jam/tahun,


 Inggris 1911  jam/tahun, en Perancis 1680 jam/tahun.  Indonesia???  (Heu…  Malu nyebutinnya neh). Makanya  nggak heran kalo ada fenomena Karoshi  (mati  karena kerja keras)  segala  disana.  Kamisama… Sampe segitunya yak?! Ekspektasi yang Tinggi Terhadap waktu. Waktu buat mereka ibarat peluru. Bila  tidak  pandai-pandai  mengaturnya,  maka  bersiaplah  kamu  yang  akan  terbunuh  olehnya. So, be carefull! Inovator and Creator Ulung.

Hanya dapat ditemui di Jepang,  sawah  yang luas membentang dengan kreasi unik  dari para petani yang menggarap setiap  petak sawahnya. Udah kayak lukisan ajah deh  sawahnya. Keren! Orang-orangan sawahnya  juga nyentrik poenya! Sungguh beda! Maketenai! Nggak Kenal kata Nyerah! Formula Shippaigaku (ilmu kegagalan) en  Kaizen (watak ambisi yang diwarisi oleh para  samurai terdahulu), adalah sebagian yang  melandasi keimanan orang Jepang  dalam  berperilaku. Semua rata-rata sudah dikenali  en dipaksa menjalankan teori  ini   sejak  di ni   demi   membentengi diri dari segala  kelemahan.

Budaya Baca, yang Disuka! Saking hobinya baca, orang  Jepang  sampe  nggak  bisa  ngeliat  peluang  sedikit.  Dimana-mana, ada ajah yang  menyempatkan  untuk  baca  koran. Lapar informasi! Sampe-sampe ni ya, di toilet juga tissue-nya  sengaja  dicetak  cergam  (manga). Keren banget emang!  Anjuran  baca,  yang  harus  menjadi budaya. Patut tuh ditiru! Malu! Kalo di negeri kita banyak banget yang  pada ugal-ugalan di jalan, tapi nggak berlaku  buat di Jepang. 

Coz,  hidup menghormati  orang lain adalah keharusan en kewajiban  yang nggak boleh disepelein. Malu! Tuh, d'riser,  orang Jepang  ajah sampe  segitunya berkomitmen. Masa, kita yang  muslim nggak bisa kayak mereka. Malu dong!  Kita  adalah  umat  terbaik.  Karena  itu,  berikanlah yang terbaik dari hidup kita untuk  kebangkitan umat. Hiasi potongan-potongan  malam kita dengan berduaan denganNya  dalam shalat malam. Dongkrak ilmu Islam  kita dengan ikut ngaji rutin . Lalu, dakwahkan  kemuliaan Islam pada umat. Ingat!, musuh  Islam tiada hentinya menyerang kita.


Umat  Islam  pasti  bisa lebih  hebat  dari bangsa  manapun termasuk negerinya doeraemon  jika Islam diterapkan dalam bingkai negara  khilafah. Kamu mau kan? Yuk, berlomba-lomba  dalam menyebarkan Islam!  [Hikari  Inqilabi]. 
Diberdayakan oleh Blogger.