Header Ads

Cinta Si Putih Abu-abu

Karena Cinta. duri menjadi mawar. Karena Cinta, cuka menjelma menjadi anggur segar……

[D'Rise#08]Kata orang, cinta bikin hidup lebih hidup. Yang sakit, bisa cepat sembuh. Yang lesu bisa jadi semangat. Kalo cinta udah segitu provokatifnya, ‘urusan cinta’ dan segala turunannya akhirnya dirindui setiap manusia. Cinta si putih abu-abu, alias cinta anak-anak SMU, meninggalkan banyak kisah. Dulu pas Alga masih pake seragam SMU, ada teman Alga yang tiap jam istirahat selalu sibuk ngecengin pacarnya . TIAP HARI!! Persis kaya angkot yang ngetem di terminal. Apa ngga bosen? Ehh,,, selang beberapa bulan, ternyata udah bubaran. Duh, kasihan. Abis manis, tinggal najisnya.
Ada juga temen Alga yang curhat tentang betapa dia jatuh hati pada guru muda yang lagi magang di sekolahnya. Aduh makjang….. Kok bisa? Iyalah bisa. Konon, guru tersebut ramah, alim, bicaranya mengesankan, meneduhkan, humoris dan punya wajah yang aduhaiii…. tampan sangat. Syukurnya, dia ngebet pengen jadi istri si guru tampan, artinya dia menempuh jalur yang benar untuk rasa cintanya, bukan jalur illegal semacam pacaran. Tapi kata Sang Guru, “Belajar dulu yaahhh banyak-banyak. Semoga diberi kemudahan dan kekuatan iman”. (Untung gurunya beneran alim, nah kalo zholim ? bisa berabe khan)

Apa yang dirasain teman Alga itu sah-sah aja, fitrah. Tapi banyak kejadian, dari sesuatu yang fitrah malah timbul fitnah. Mulai deh deket-deketin zina. Awalnya sih ‘pacaran doang’ dan ‘ga parah-parah amat’ kok. (Sengaja Alga kasi tanda petik sebagai sindiran). Cuma pegang tangan doang. Ngga sun bibir, cuma sun di pipi. Woey…!Itu mah sam aja deketin zina cuy! Inget seruan Allah berikut ini: “Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk” (QS. Al Israa’ : 32). So, deketin zina aja udah dilarang Allah, gimana jika benar-benar berzina? Naudzubillah.


Buat Apa Pacaran?
Jaman sekarang, orang yang ngga pacaran dianggap ketinggalan zaman. Apa sih motif orang-orang buat pacaran?

Pertama, biar disebut dewasa. Iyahh… Banyak orang, apalagi ABG yang ngebet pacaran supaya dianggap dewasa. Maklum, aktivitas baku syahwat ini memang identik dengan urusan orang dewasa, yang ganjil banget kalo dilakukan bocah mungil. So, supaya dianggap dewasa, pacaran deh. Alasan ini kurang tepat, sist! Dewasa itu ngga dinilai dari aktivitas pacaran, tapi dari gaya berpikir. Ngga sedikit orang yang tambah tua, tapi tidak bertambah kedewasaannya. Dikit-dikit ngambek, dikit-dikit marah. Kalau kemauannya tidak diturutin, bikin ulah. Itu kan namanya ngga dewasa!! Ngga pinter me-manage diri. Orang yang mampu melawan hawa nafsunya, mampu mengontrol tingkah laku, yang berujung taat pada syariat, itu baru kedewasaan yang sejati. Jempolan!

Kedua, having fun. Sekedar senang-senang. Orang pacaran itu, biasanya jalan berdua, bergandengan tangan, pergi makan, nonton, dan banyak lagi deh. Kalo pacarnya cakep, dipamerin ke teman-teman. “Nihh… pacar gw keren. Iyalahh, gw aja keren”. Pacaran juga dianggap ajang pelepas stress, karena ada sarana curhat pada sang pacar. Eitss.. Siapa bilang pacar itu jadi obat stress? Bukannya banyak kejadian, orang stress bin depresi karena pacarnya? Dibunuh, diperkosa, dirampas harta dan harga dirinya. So, pacaran jadi obat stress? Sepertinya otak kita perlu diluruskan segera dari akarnya…..
Ketiga, pacar sebagai motivator. Kata orang, pacaran bikin semangat belajar. Masa sih? Kalau lihat faktanya, kayanya ngga gitu deh. La wong memory aja udah overload untuk inget sang pacar. Seperti kata Maia mantannya Ahmad Dhani “Aku mau makan, ingat kamu. Aku mau tidur, juga ingat kamu”. So, inget pelajarannya kapan dong?? Suseeehhhhh…… inget doi meluluuuu.

Tuh… DRISEr, terbukti bahwa pacaran sebagai ajang apresiasi cinta bukanlah jalan yang membawa hikmah namun justru membawa bencana. Tiga point di atas baru sedikit dari serba serbi cinta semu yang sangat rentan masuk ke dunia remaja. So, kencangkan sabuk pengaman hatimu. Minta perlindungan kepada Rabb Ilahi Robbi, agar kita tak terimbas racun-racun cinta yang membunuh. Disembuhkan dari jeratan cinta yang semu! [Alga Biru]
Diberdayakan oleh Blogger.